Buletinsatu

Reklamasi Lanjut, Agung Podomoro Buat 1.000 Rumah Menengah Atas di Pulau Reklamasi

PT Muara Wisesa, anak perusahaan PT Agung Podomoro Land, pengembang reklamasi Pulau G, berniat membuat seribu rumah di atas lahan seluas 161 hektare.

"Bisa saja seribu rumah karena 161 hektare ini kan luas sekali," ujar Alvin kepada Tempo, Jumat lalu.

Avin mengatakan perencanaan bangunan yang bakal berdiri di atas pulau buatan itu sudah dibuat sejak lama. Di atas Pulau G akan dibangun Pluit City.

Di proyek kawasan Pluit City itu rencananya dibangun ruko, vila, apartemen, hotel, perumahan, pusat belanja, taman, serta plaza. Menurut Alvin, rumah dan apartemen yang akan dibangun menjangkau kalangan menengah hingga atas.

Dia berharap pemerintah segera mencabut sanksi moratorium reklamasi yang dikeluarkan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya pada Mei tahun lalu. Sanksi itu diberikan untuk Pulau C, D, dan G lantaran pengembang dianggap melanggar. Selama moratorium, pengembang diminta melakukan sejumlah perbaikan.

Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan analisis mengenai dampak lingkungan (amdal) baru Pulau G sedang dalam tahap kajian. Dia menargetkan kajian selesai pada pekan depan, sehingga surat pencabutan sanksi bisa sekaligus diterbitkan bersama dengan Pulau C dan D yang telah dinyatakan memenuhi syarat.

"Saya yakin Pak Luhut adalah orang yang optimistis," ujar Alvin.

Alvin mengklaim pihaknya menjalankan semua persyaratan yang diberikan dan berjanji mematuhi semua aturan. "Semua syarat dari Kementerian Lingkungan sudah kami jalankan. Koordinasi dengan PLN dan PT Pertamina terkait dengan pipa gas juga sudah dilakukan," katanya.

Adapun jarak antara Pulau G dan Pembangkit Listrik Tenaga Uap Muara Karang cukup dekat. Reklamasi dikhawatirkan bakal mengganggu operasional pembangkit yang memasok listrik ke Jakarta itu.

Selain untuk kawasan komersial, Asisten Pembangunan DKI Jakarta Gamal Sinurat mengatakan, di atas lahan itu akan dibangun fasilitas umum atau fasilitas sosial. Menurut dia, fasilitas untuk kepentingan nelayan juga tak akan dikesampingkan. Dia mencontohkan di Pulau C dan D akan dibangun dermaga dan pasar apung. "Detailnya apa saja, ada di Badan Perencanaan Pembangunan Daerah," ujar Gamal.

Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meminta pengembang reklamasi Pulau C dan D membangun dermaga dan perumahan untuk nelayan. Ia memasukkan kedua prasarana itu dalam daftar yang harus dibangun pengembang pulau reklamasi, selain jembatan sepanjang 5 kilometer ke Dadap, Kabupaten Tangerang.(buletinsatu/tmp)
loading...

Politik

[Politik][fbig1][#e74c3c]
Loading...

Nasional

[Nasional][fbig1][#e74c3c]

Ekonomi

[Ekonomi][fbig1][#e74c3c]

Kriminal

[Kriminal][fbig1][#e74c3c]

Hukum

[Hukum][fbig1][#e74c3c]

Internasional

[Internasional][fbig1][#e74c3c]
Diberdayakan oleh Blogger.