Buletinsatu

Tifatul: Tahun 1964 Aidit Sesumbar Tulis Buku “Membela Pancasila”, Eeh 1965 Dia Cabik-Cabik Pancasila

Mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring ikut bersuara terkait pembahasan soal Partai Komunis Indonesia (PKI), menurut Tifatul adalah sebuah kewajaran jika bangsa Indonesia was-was dengan yang namanya PKI.

Tifatul kemudian membeberkan bahwa pada tahun 1964, pimpinan PKI DN Aidit menulis buku yang berjudul “Membela Pancasila”, namun satu tahun kemudian justru PKI melakukan pemberontakan terhadap Pancasila.

“Wajar Saja Rakyat Indonesia Was2 thd PKI, 1964 Aidit menulis buku ‘Membela Pancasila’, eh 1965 Dia Cabik2 Nilai2nya” ujar Tifatul melalui akun twitternya @tifsembiring, rabu(20/9/2017),

Setelah menuliskan tweet tentang PKI, Tifatul menyebut ada pihak-pihak yang tidak senang terhadap dirinya. “Coba mengingatkan waspada terhadap bahaya laten komunis, kok ada yang blingsatan yaa” tweet Tifatul.

Seperti diketahui pembahasan tentang PKI semakin hangat setelah sejumlah orang pro PKI menggelar seminar di kantor YLBHI. Dan juga instruksi dari Panglima TNI Jendral Gatot Nurmantyo yang memerintahkan seluruh jajaran TNI untuk menonton Film G30S/PKI pada 30 September 2017 mendatang.(buletinsatu.com/imi]
loading...

Politik

[Politik][fbig1][#e74c3c]
Loading...

Nasional

[Nasional][fbig1][#e74c3c]

Ekonomi

[Ekonomi][fbig1][#e74c3c]

Kriminal

[Kriminal][fbig1][#e74c3c]

Hukum

[Hukum][fbig1][#e74c3c]

Internasional

[Internasional][fbig1][#e74c3c]
Diberdayakan oleh Blogger.